Tips Berhemat Ala Anak Kost

November 5, 2009 at 9:37 am (Uncategorized)

college1

Anak kos (dalam hal ini mahasiswa), selalu dicerminkan sebagai orang yang hidupnya merantau dan selalu saja merasa kurang. Dengan istilah yang sudah melekat tersebut, belum lengkap rasanya kalau kita belum katakan bahwa anak kost adalah sebagai insan yang mandiri dan kebanyakan hanya mengharap kiriman dari orang tua.

Walaupun kiriman bulanan berlebih, namun selalu saja terasa kurang bagi seorang anak kos, mungkin karena merasa duit yang didapatnya tiap bulan bukan hasil keringat sendiri:D, Namun ini tidak selalu seperti itu, ada pula yang berusaha bekerja keras membanting tulang demi membiayai kuliahnya.

Keuangan semakin akhir bulan semakin mencekik. Awal bulan makan steak chiken double di Waroeng Steack, akhir bulan mulai terjepit dan terhimpit, lihat uang di dompet sudah sangat tipis, terpaksa makan tahu tempe melulu. Permasalahannya, kemanakah duit bulanan yang seharusnya cukup tapi ternyata selalu terasa kurang? Mungkin anda dapat mengetahuinya melalui tips berhemat di bawah ini.


1. Kebutuhan Bulanan. Telah menjadi rutinitas bulanan berbelanja ke supermarket maupun swalayan terdekat untuk membeli kebutuhan bulanan seperti pasta gigi, sabun mandi, tisu, sabun cuci, aqua galon dll. Dalam membeli kebutuhan bulanan hal yang sangat peru diperhatikan adalah harga barang, sebelum membeli buatlah daftar list barang apa saja yang ingin di beli dan berapa target duit yang akan dikeluarkan, hal ini dimaksudkan agar kegiatan belanja lebih terkonsentrasi, sehingga kebutuhan-kebutuhan yang kurang perlu dapat kita hendel dahulu. Selain itu masalah harga pun perlu di pertimbangkan, untuk apa membeli tisu dengan harga mahal kalau cuman buat bersihin noda, atau buat apa kita beli sabun mandi cair kalau masih ada sabun batangan yang lebih murah

2. Hair Style. ada apa dengan rambut? apa hubungannya dengan berhemat? Kalo dilihat dan diperhatikan, gaya rambut juga berpengaruh terhadap pengeluaran. Gaya rambut panjang apalagi kribo menjulang seperti menara:D akan sangat membutuhkan sampo dalam intensitas lebih tinggi dibandingkan dengan model rambut cepak ataupun gundul, sehingga satu minggu saja sampo botolan di kamar mandi sudah habis, belum lagi kutu dan masalah kebesihannya, sehingga akan mengeluarkan duit lebih untuk membeli obat pembasmi kutu:D. Menurut saya gaya rambut agak botak atau istilah kerennya cepak keliatan lebih rapi dan intelectual looking serta membantu dalam menghemat biaya untuk membeli sampo dan perawatan rambut, tidak usah kawatir akan masalah kutu, soalnya kutunya keliatan jadi bisa di tangkap:))
3. Mandi. mandi? kok jadi larinya ke mandi sich?. Mandi berhubungan dengan sabun, dan sabun berhubungan dengan pengeluaran, semakin banyak kita mandi, semakin banyak pula intensitas sabun yang di keluarkan:D. Saya melihat kebiasaan anak-anak kos yang males mandi, apalagi sedang liburan atau sedang tidak ada kegiatan kuliah, mungkin seharian badan tidak akan menyentuh air. Saya pikir itu adalah salah satu cara berhemat yang paling jorok:D

4. Transportasi. Jalan-jalan mungkin perlu sewaktu-waktu, namun kalau setiap hari tentulah memerlukan ongkos bensin dan biaya jajan. Anak kos yang jalan kakai atau naik sepeda tentunya lebih hemat dibandingkan dengan anak kost yang menggunakan sepeda motor dari segi transportasi.
5. Makan. Jika kita tengok hadisnya Rasulullah “Makanlah jikala lapar dan berhentilah sebelum kenyang”, menurut saya itu juga merupakan salah satu langah dalam penghematan. Saya sering bertanya kepada teman-teman, berapaka kalikah mereka makan dalam satu hari, ada yang menjawab dua kali, ada juga yang menjawab tiga kali, ada pula yang menjawab jika lapar saja. Tentu saja makan dua kali akan lebih hemat daripada makan tiga kali, kalau makan jikala lapar sebenarnya relatif, kalau setiap jam laper kan jadinya boros:D

Seperti itulah tips garing yang bisa saya utarakan, mungkin ada manfaatnya, mungkin juga tidak, semua tergantung kita:D dan yang paling penting jangan lupa komentarnya:D




Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: